Friday, August 24, 2012

Akhirnya Pergi Juga


Gue akhirnya beranjak juga dari kasur kamar setelah tidur-tiduran selama liburan ini. Beserta 3 orang temen gue, hari ini kita nonton The Expendables 2. Gokil. Walaupun ini udah injury time liburan. Tetep aja seru.

Awalnya sekitar jam 2 siang,  gue iseng sms Nurul buat ngajak jalan (sekedar mengingatkan, Nurul itu cowok) (sekedar mengingatkan juga, gue ngga homo). Nah, ternyata doi mengiyakan dan minta ijin gue buat ngajak Ajeng. Gue sih oke aja, toh gue bukan pacarnya Nurul.

Karena Nurul bawa cewe dan gue takut jadi setan, jadilah gue ngajak temen yang lain bernama Ega. Biar tambah rame gue ajaklah si Agung. Preman komplek sebelah. Bagian nonton film apa biar Nurul yang (gue suruh) cari. Alhasil setelah cari-cari-cari dia bilang kita bakal nonton The Expendables 2 di pim jam 5 sore.

Jadi, ekspektasi gue adalah : kita berlima, Nurul bonceng Ajeng, Ega (dalih males bawa motor) dibonceng gue, Agung bawa motor sendiri. Abis ashar ngumpul. Cabut ke pim. Nonton sampe jam 7. Ngecengin cewe-cewe. Beli makan. Pulang.

Tapi yang terjadi adalah : Ajeng ngga jadi ikut. Ega dibonceng Agung. Gue (dalih global warming) dibonceng Nurul. Cabut abis ashar. Menuju Citos (dalih lebih murah ceban). Sampe jam 5 kurang. Ngga dapet tiket. Lontang-lantung. Meng-alay di Citos. Ngerusak j.co. Nonton expandable jam 7. Cabut dari Citos jam 9an. Makan malem deket rumah sampe jam 11. Pulang. Nasib oh nasib.






Kita berangkat dari rumah Nurul sekitar pukul setengah 4 lewat. Lewat 45 menit. Tapi entah karena Jakarta masih tidur atau si Nurul yang emang titisan Jorge Lorenzo, kita sampe Citos pukul 5 kurang. Padahal gue udah ingetin sama dia “Rul, bawa motornya selau aja ya”pinta gue sebelum berangkat. “Oke di, siap !”.

Tapi, bukan Nurul namanya kalo ngga ngebut. Tiap belokan kuping harus nyentuh aspal. Liat lampu merah langsung laper. Gairah jiwa muda katanya. Jiwa muda palelu peyang, jiwa gue ilang lama-lama!

Setiap gue ingetin “Rul santai rul, santai!”. Dia cuma jawab dengan enteng, “Yaelah di, selau. Jakarta masih tidur, masih pada mudik”. “Rul, jangan terobos lampu merah Rul”. “Yaelah di, Jakarta masih tidur”. Elu lama-lama gue bikin tidur ngga bangun-bangun Rul.

Pernah sambil nengok ke belakang dia bilang “Ngga usah takut kena tilang di, gini hari mah ditilang kita ngga perlu bayar. Polisi yang bayar ke kita!”.  Saat gue denger dia ngomong gitu, gue bukannya takut ada polisi yang denger. Gue justru lebih takut malaikat pencabut nyawa dateng sebelum gue sampe ke Citos.

Sesampainya disana, kita langsung bagi-bagi tugas. Gue sama Agung yang ehem belum pernah ke Citos sebelumnya dapet peran sebagai “perintis”. Cari tau posisi 21 ada dimana. Ega yang ehem leboy dapet posisi “Bluetoother”.  Tugasnya searching for devices.. ehem cewe-cewe. Sedangkan si Nurul yang ehem ngga punya skill apa-apa. Kita berdayakan suruh ngantri beli tiket.

Kita yang ternyata ngga dapet tiket buat film jam 5, harus rela keluar 21 sambil bawa tiket buat jam 7. Jadilah kita lontang-lantung dulu di Citos. Gue akhirnya pasang earphone sambil ngobrol sama Agung. Ega masih sibuk sama cewe sekitar. Dan...  Nurul kembali diberdayakan buat cari kursi.

Karena ngga nemu kursi. Kita berempat dengan sotoy masuk ke j.co. Dan disinilah peng-alay-an itu terjadi. Sekitar 6  kesalahan fatal kita buat :

Kesalahan 1 : Agung nyamperin gue “Di, di. Tuh si Nurul masa nanya 20.0 maksudnya apa. hahaha”. “20 ribu bego!”, Gue menjawab sekenanya.

Kesalahan 2 : Gue nyamperin mbak-mbaknya “mbak ini pesen dulu apa duduk dulu ya?”. “urusan lu !”, Mbak-mbaknya bales jawab sekenanya.

Kesalahan 3 : “Bentar ya di, gue pesen minum dulu”, Kata Nurul sambil jalan dengan pedenya. Dari meja, Mbak-mbaknya teriak “mbak Rita!”. (ngasih minuman ke mbak Rita). Nurul pun panik “Ah ! apaan tuh di. pake dipanggil-panggil. Takut gue. hehehe”. Gue pura-pura ngga denger.

Kesalahan 4 : Setelah minuman jadi... “Rizky !”. Nurul pun bales teriak “Hadir mbak!”. Dan orang- orang mulai liatin kita.

Kesalahan 5 : Agung dengan heboh makan sampe berceceran coklat di muka. Gue pun nanya “Gung, itu lu wudhu pake donut?”. Orang-orang mulai pada tepok jidat. Gue mau nangis.

Kesalahan 6 : “Ah elu gung, gitu aja belepotan. Gimana sih, malu-maluin aja!”, kata Nurul sambil nyeruput kopinya. Dan tumpah – tumpah sampe ke celana. Dan Agung pun bales “Ah elu Rul, gitu aja tumpah. Malu-maluin aja ! ”. Dan orang – orang sekitar megang golok sambil ngeliat kita.

Bagi kalian yang jiwanya masih rapuh, tolong jangan ditiru.

Sebelum diamuk orang j.co, kita memutuskan pergi ke foodmart buat beli air. Tujuannya sih buat dibawa di dalem bioskop. Bagian ini biar jadi bagiannya si Ega. Gue, Agung, sama Nurul nunggu disebrang kasir. Ngga berapa lama tiba-tiba ada cewe-berbadan-gemuk jatuh pingsan di deket kita. Dengan jiwa penolong yang tinggi dan otot yang kecil, gue pun bantuin ngangkat dia bareng para penjaga toko sekitar.

Waktu balik ke anak-anak, bukannya pujian yang gue dapet melainkan omelan. “Ah elu di, ngapain ngangkat dia !”, seru Agung sambil nepok pundak gue. “Ha? Ya nggapapalah gung. Emang kenapa?”, Gue balik tanya ke dia. “Harusnya kan... lu angkat aja temennya kesini. Cakep di! hehehe”.

Abis jajan-jajan-kecil, kita ke basement untuk solat maghrib sekaligus tobat. Nurul, yang memang punya insting kacung orang baik, inisiatif nanya ke security. “Mas- mas mushola dimana ya?”, tanya Nurul dengan muka unyu. “Oh, ini mas. di depan mas”, jawab security sambil nunjuk. “Mana ya mas?”, Nurul mulai bloon. Mulai emosi, si security menjawab “Ini loh mas, persis di depan mas!”. “Ha? Mana sih mas?”, tanya Nurul lagi. “MENDIING BERANTEM YUK MAASSS?! ”. Kita bertiga pun masuk ke mushola yang cuma berapa langkah dari Nurul. Meninggalkan Nurul dengan rasa iba.

Kelar solat maghrib, kita nonton. Gile filmnya seru abis. Nonton film ini bikin kadar kemachoan pria bertambah. Kita berempat keluar bioskop busungin dada, nunduk, kaki ngengkang. Kita berempat sampe ngga bisa bedain mana macho mana abis disunat.

Film selesai sekitar pukul 9 malam dan kita pulang buat cari makan deket rumah. Sepiring nasi goreng gue habiskan sambil ngobrol ngalor ngidul sama yang lain. Sekitar pukul 11 kita udah kecapean dan benar-benar harus pulang kerumah masing-masing.

Hari dimana tulisan ini gue buat : 23 Agustus 2012, gue kehilangan 60 ribu dan mendapat sebongkah kebahagiaan. Kalau harga kebahagiaan itu memang 60 ribu. Bakal gue borong kebahagiaan itu.. kemudian gue bagikan untuk keluarga gue nantinya. Untuk dipakai bersama-sama.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, August 19, 2012

"Kebodohan Temen"



Minal aidzin wal faidzin ya buat kalian yang udah terlanjur baca tulisan gue ini. :)

Udah lama juga ya ternyata gue ngga posting hehe. Sebenernya bukan karena gue sibuk atau apa, tapi karena gue baru kenal twitter. Yah, that’s just a simple reason i have.

Karena baru kenal sosial media yang satu itu, bahan yang biasanya gue taroh disini jadi malah keparkir disana. Jadi males nulis bahan yang sama disini hehe. Pokoknya salahin twitter! Tapi jangan akun gue :p

***

Pernah ngga sih kalian kepikiran buat ngumpulin temen kalian dari kecil sampe masa sekarang ini. Temen yang gue maksud disini bukan temen asal temen, tapi beneran temen. Like a best friend or whatever people named it lah ye. Pokoknya temen yang beneran temen deh.

Persepsi orang tentang temen emang beda-beda mulai dari orang yang ada saat susah-seneng, temen ngopi-ngopi atau nongkrong, atau... (oke isi sendiri)

Nah kalo menurut gue, temen itu orang bodoh. Apa alesannya gue ngomong gitu, let me tell you :


1. Bodoh karena membiarkan jejak kaki kita tertinggal dirumahnya

2. Bodoh karena pasrah saat kita menghancurkan kamarnya

3. Bodoh karena memberikan telinganya untuk mendengarkan cerita ngga penting kita

4. Bodoh karena bersedia memperlihatkan muka busuknya untuk kita

5. Bodoh karena selalu dan selalu support

6. Bodoh karena mau mendengar suara fals dari kita saat bernyanyi bersama

7. Bodoh karena senantiasa memelukmu saat kamu kedinginan

8. Bodoh karena rela menghabiskan tisu demi melihat senyum dibalik tangismu

9. Bodoh karena... selalu ada.


Temen gue emang ngga banyak. Mungkin kalo dikumpulin dari temen kecil banget sampe sekarang pun ngga bisa jadi satu kesebelasan bola. Coba deh bayangin, buat apa sih mereka mau susah senang bareng sama elu, bahkan yang ngga ada persamaan darah. Mereka pernah minta apa dari lu. Ngga ada memang.

Waktu kalian lupa ngerjain pr. Dapet ranking. Ngga punya uang. Waktu sakit. Kalian sedih. Atau bahkan waktu mau curhat tentang pacar. Lari kemana lagi. Kemana tempat nyaman itu. Tempat yang bisa membuat elu ngga jaim bahkan dengan muka bego kalian sama-sama melakukan aktivitas “rusak” bersama.

Dan setelah gue sadar, gue pengen nambah satu khayalan di kotak impian gue : Ngumpulin mereka semua.

***

Udah ya, sampe ketemu di postingan selanjutnya. Babaay~
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, August 9, 2012

Posting Sambil Tiduran


Holaaaa gimana nih puasanya.  lancar kan? kurus kan? jomblo kan? sama.

Sebenernya gue ngga tau nih mau posting tentang apaan, tapi karena gue emang lagi pengen ngetak – ngetik yaudah deh. Ini aja gue ngetik sambil tiduran gak karuan.

Gile juga sih, ramadhan kali ini gue berasa eksis. Gimana ngga, gue diajak 6 bukber dalam kurun waktu 2 minggu awal. Yaah walaupun gue lebih sering buka bersama kesendirian. Nasib oh nasib. :(

kerjaan gue kalo dirumah paling cuma guling – gulingan dikasur, ngobrol sama kura, dicuekin sama kura, guling-in kuranya.



semua sama saat puasa




***

Gue lagi agak bingung sama beberapa hal mengenai dunia per-sms-an  nih :

1. Kenapa sih, tulisan suka dibuat bersuara. Pasti pas kecil suka nonton tersanjung.

2.Jadinya orang kita sering banget nulis sesuatu pake haha. Biar ngga dibilang jutek.

A: eh lagi ngapain lu? Gue abis nyuci motor dong haha
B: haha gile lu ngapain nyuci motor jam segini haha? Orang masih jam 10 pagi haha. Gue mah lagi tiduran aja nih haha. haha sempak.

3. Kalo ngga ada haha aja dibilang jutek,  apalagi kalo smsnya pendek – pendek.

“Sayang kamu lagi dimana sih, ko belum jemput aku?” | “ di jln” | “idih, jutek banget sih. Yaudah ngga jadi pergi!”. Kemudian tabrak cewenya pake mobil.

4. Dan kita suka pake emotikon yang bukan pada tempatnya. Siapa coba yang ngajarin.

*Abis ribut*
“Sayang iya aku tau aku salah, aku minta maaf :( ” “iya nggapapa sayang :)” “wah syukurdeh kalo gitu. kamu lagi ngapain yang?”  “NGGA TAU, TERSERAH KAMU AJA!”. Kemudian timpuk sampe kepalanya peyang.


***

Udah ah, segitu dulu aja males panjang – panjang haha. Tuhkan pake haha.

Oke kedepannya gue bakal mencoba buat menggunakan bahasa sms Indonesia yang baik dan benar, amiin.
See ya~

Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, August 4, 2012

Setelan Bulan Ini


Hei, masih inget ngga sama omongan gue tentang penelitian geje seputar ramadhan? Kalo ngga salah ada di footer post yang ini.

Jadi, pengamatan gue sudah berakhir. Hoho. Sebenarnya bukan pengamatan juga sih. Dari beberapa minggu kemarin gue mulai memerhatikan bahwa saf  di masjid gue pas teraweh semakin lama semakin maju ya.

Well,  ini mah di mana-mana sama ya. Indonesia.

Jadi gini, selama teraweh kemarin, gue menemukan bahwa setelan bagi kaum pria terbagi menjadi empat jenis.

Gue merhatiin cowo bukan berarti gue maho. Emang eke cowo apaan, cyin.


Baiklah, check this one out:

1. Setelan standar




                                                                 ini gue loh :D


Setelan ini biasa dipakai olehh para lelaki khususnya bokap-bokap setangah baya. Baju koko ditambah sarung/celana panjang memanglah setelan paling standar untuk diajak jalan ke mesjid. Cowo yang menggunakan setelan kayak gini ngga hanya mementingkan urusan duniawi. Jadi buat para cewe tolong yak dilirik yang beginian.

2.  Setelan Modus


                                                                 ini juga gue :|


Nah, bagi pria jomblo yang hobinya ke mesjid untuk melakukan modus kenalan ke cewe komplek sebelah atau sekalian nongkrong sama teman-teman gaulnya. Biasanya sih, nongkrongnya di warung rokok. Cuih.

Biasanya si jomblo akan memakai sweater/ jaket walaupun banyak juga yang pakai kaos ketat model v-neck plus skinny jeansnya. Untuk menambah daya ketampanannya, para cowo tipe ini ngga mungkin sendirian. Pasti jalan bareng temen-temen jomblonya yang lain. Kalau ramai kan ngga keliatan jelek-jelek amat. Rasakan.

3. Setelan preman


                                                                 masih gue :|



Nah, kalo pria yang setelannya maco gini pola pikirnya adalah mesjid = gladiator.

Hidup-matinya hanya sebatas bulan Ramadhan. Sehabis buka puasa, mereka akan bergegas nyerut sarung selancip mungkin—biar berasa ganteng kalau di depan cewe komplek sebelah. Padahal mah..

Kaos dan celana pendek ngga masalah, yang penting seberapa songong mukanya. Semakin banyak nyelepet orang, tingkat kegaulan cowo ini semaki tinggi pula.

Dan ternyata, selepetan yang digunakan ada 2 jenis, yakni pecut (ujung lancip), dan bogem (ujung sarung merupakan ikatannya).  Tapi gue agak kasihan dengan orang tua dari pria tipe ini, bagaimana engga, modal songong biasanya bocah tadi cuman nunjuk-nunjuk musuhnya sambil nyelepetin lantai, dan berteriak, ‘Apa lo?! Apa lo?1 Apaaa??’

Betapa malang ibunya harus nyuci sarung tiap pagi.

4. Setelan kesiangan


                                                                  tetep gue -_-


Untuk para pria yang menggunakan setelan ini biasanya diakibatkan karena kebanyakan makan saat buka puasa. Walhasil terlambat dan buru-buru berangkat ke mesjid. Karena terlalu buru-buru, dia sulit membedakan mana sarung mana handuk. Atau memang ada niat numpang mandi di mesjid.

Itu tadi empat setelan yang biasa dipakai cowo saat datang waktu teraweh versi gue.

Jadi yang mana setelan idamanmu?


Nb: coba kalian liat lagi foto tersebut dari paling atas secara perlahan. Lihatlah dengan seksama. Apa gue BILAAANG, GUE NGGA KERIBOOO?!

Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, August 2, 2012

Tentang Cardistry dan Card Flourish


Akhirnya gue bakal posting sesuatu yang bener. pfft

Cardistry...

Mungkin banyak dari kalian ngga tau apa itu Cardistry. Oke, kalian emang polos.
Biar gue jelasin..

"Cardistry adalah seni gerakan artistik menggunakan 1 deck (52) kartu."

Dasar dari asal usul seni ini salah satunya adalah teknik shuffle / mengocok kartu yang biasa dilakukan sebelum bermain poker / board games bersama teman maupun untuk bermain sulap kartu.

nah dalam cardistry ini lebih berkecimpung dalam proses shufflingnya.

Cardistry ini punya beberapa jenis teknik. bahasa gaulnya moves. biasa disebut card flourishes. Sebutan untuk orang yang main Flourish = Cardist, Card Artist, Flourisher.  

Card flourishes ini terdiri dari :

Shuffles,(mengacak kartu). sering digunakan untuk memulai permainan kartu.


                                                              shuffles / faro shuffle

Cuts, membagi deck menjadi beberapa bagian. Tujuan digunakan cuts ini hampir sama seperti shuffles, tapi dalam beberapa packet, beda dengan shuffle yang mengacak tiap kartu.


                                                                 cuts / swing cut

Spreads, menjajarkan beberapa kartu sehingga membentuk suatu barisan. Biasa digunakan di casino untuk memperlihatkan urutan kartu.


                                                       spreading / ribbon (table) spread

Fans, teknik lanjutan dari spreads, yaitu melakukan spread dalam bentuk lingkaran sehingga menyerupai kipas.


                                                                fanning / thumb fan

Springs / Drops, lebih sering digunakan untuk showoff. melempar, mendribble , menjatuhkan, ataupun memindahkan deck dari tangan ke tangan lain.


                                                                    drops / spring

Productions , memunculkan / menampilkan beberapa kartu (biasanya 4 kartu serupa) dalam waktu yang sangat singkat.

Changes , teknik merubah kartu. tapi ini lebih sering digunakan sebagai pelengkap karena ini adalah salah satu bagian dari sleights / card magic.

Selain tekniknya, sifat dari card flourishes ini ada beberapa macam. yaitu :

Display, bagian dimana card flourish yang dilakukan berhenti untuk beberapa saat. tujuannya untuk menunjukkan / memperlihatkan sebuah / beberapa bentuk yang dihasilkan oleh bagian dari card flourish tersebut. Jadi  lebih mudah dimengerti / di apresiasi.


                                                        display (cuts) / five faces of sybil

Motion, kebalikan dari display nih. disukai karena gerakannya.

Aerial, merupakan sebuah sifat card flourish yang memiliki nilai akrobatis, dimana card flourish tersebut melibatkan kartu / packet / deck tersebut berada di udara.



                                                                 one handed shuffle.


yang terakhir adalah susunan dan kombinasi card flourishes.

Single , melakukan hanya 1 card flourishes lalu berhenti / square.
Combo , melakukan bermacam2 card flourish sekaligus..
Sequence , melakukan card flourishes dengan urutan seperti rantai.
Routine , gabungan dari 3 jenis diatas dalam sebuah performance. 

Segitu dulu aja kali ya, nanti kalo kebanyakan malah pusing hehe

Nah, gile dewa banget kan gue sok – sokan ngajarin haha soalnya ini adalah note dari dika (Founder Indonesian Card Artist). Gue udah minta persetujuan dari dia sih buat naroh ini di blog gue. Kan kali aja ada dari para pembaca gue yang tertarik menggeluti ini :p

***

Biar ada bayangan apa itu Card flourish, ini ada sedikit video cups dari gue hehe


Suka post ini? Bagikan ke: