Tuesday, July 31, 2012

Sedikit Mengalanisa


Kalian pasti tau lagu pelangi – pelangi kan? Itu loh lagu anak -anak yang diciptain sama pak A.T Mahmud. Liriknya begini nih :

Ehem..

Pelangi – pelangi
Alangkah indahmu
Merah kuning hijau
Dilangit yang biru
Pelukismu Agung
Siapa gerangan?
Pelangi – pelangi
Ciptaan Tuhan

uhuk-uhuk..

Nah, menurut gue ada beberapa kejanggalan tentang lagu ini. Jadi pada postingan kali ini gue mau sedikit menganalisa bait demi bait lagu anak – anak yang terkenal ini.

“Pelangi-pelangi, alangkah indahmu”
Dari 2 bait pertama, gue sudah mengendus adanya keanehan. Kata ‘mu’  kan seharusnya digunakan untuk menyatakan  "orang", seharusnya liriknya lebih cocok ‘pelangi-pelangi, alangkah indahnya’.

Atau Bapak AT mahmud sewaktu menciptakan lagu ini memang sedang jatuh cinta kepada orang bernama pelangi. Seperti sinetron RCTI yang berjudul “Cintaku dibawa Pelangi” atau “Pelangi yang Tertukar” atau “Kuingin Main Layangan di atas Pelangi” atau apalah.

Menurut gue, kemungkinan kedua lebih besar, pastilah dia sedang abg-abgnya waktu itu, hanya menilai orang dari bodinya saja. Memang lelaki sejati bapak ini.

“Merah kuning hijau di langit yang biru”
Lanjut, dilihat dari bait ini ternyata yang dimaksud pak A.T mahmud emang beneran pelangi. Karena setau gue ngga ada orang yang warnanya merah kuning ijo, kecuali genderuwo bonyok yang lagi cepirit. Tapi kan pelangi juga ngga merah kuning ijo doang.




ini namanya pelangi adek - adek


Nah kan. Warnanya ada banyak. Me-ji-ku-hi-bi-ni-u. Gue lupa kepanjangannya tapi yang jelas ada tujuh, TUJUH. Meh.

Namun, karena bapak ini hanya menyebut merah-kuning-ijo gue mulai berpikir kalo dia adalah anak reggae. Persis. Kayak gue.


baru merah-kuning-ijo. Yomaaan



“Pelukismu Agung, siapa gerangan?”

Yang ini lebih aneh wahai saudaraku. Katanya pelukisnya si Agung. Tapi malah nanya Agung itu siapa.Ya mana gue tau.
Kalau ditanya nama tukang gorengan yang keliling komplek baru gue tau. Ujang namanya, bukan Agung.

Atau jangan-jangan bapak ini nyiptain lagu sambil ngeliatin si Agung yang sedang melukis pelangi di pinggir Pantai. Ketiban kelapa. Dan akhirnya amnesia. 

“Pelangi-pelangi ciptaan Tuhan”
Pada bait terakhir ini gue yakin banget muncul sewaktu efek nyimengnya sudah berkurang, amnesianya pun mulai menghilang dan berangsur-angsur mulai dapat berpikir dengan wajar.

Jadi, kesimpulannya adalah, A.T Mahmud sewaktu menciptakan lagu ini masih muda, abg labil, anak reggae yang suka liatin bodi cewe.

Dan proses penciptaan lagunya : Bapak ini lagi nongkrong, nyimeng-nyimeng bersama kru reggaenya di bawah pohon kelapa. Main ukulele (entah kenapa gue mau ada unsur ukulelenya), sambil ngeliatin si Agung melukis pelangi kemudian ketimpa kelapa, amnesia, lalu mendapat pencerahan bahwa pelangi diciptakan oleh Tuhan.


By the way buat yang ngga tau mukanya A.T Mahmud, nih gue kasih penampakannya:

                     




Sekian analisa gue,mohon maap apabila ada salah kata.

Wassalam.

Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, July 29, 2012

Serbuan (serasa) Peliharaan

Yaak setelah resmi tewas tanpa pengawas selama 4 hari kemaren gue kembali aktif di blog tercinta ini. Emang terasa agak sepi sih sakit – sakit puasa sendirian dirumah. Yah walaupun cuma deman-radang—panu-flu-batuk standar tapi karena sendirian doang, rasanya ituu kayak lo makan roti tawar pake selai tawar dilapisin roti tawar lagi yang dilumurin selai tawar. Iye, hambar !

Supaya cepet sembuh, gue pun buka forum tentang kesehatan dan sampailah pada suatu kesimpulan bahwa otak gue kekurangan darah. Karena darah itu cairan dan cairan itu mengalir dari tempat tinggi menuju tempat rendah, maka setiap nonton tv gue selalu merubah posisi duduk biar darahnya bisa ngalir ke kepala.




Darah, turun kamu!



Selama 4 hari kemaren, gue sendirian doang dirumah. Ya ngga sendiri banget sih, paling ditemenin sama hewan – hewan yang ngerasa dipelihara sama orang rumah. Nah karena mereka telah berjasa menemani diriku yang kesepian ini, maka gue bakal ngasih tau elu semua tentang hewan peliharaan nan laknat yang ada dirumah gue.  Apa aja itu, cek this out brooooh...!


                           
                               kupret                                                                                                masih kupret
  

Nama : Kupret (Kucing kampret)
Jenis : Kucing
Ras : Kampung
Jenis kelamin : Pria (dewasa)
Status : Pacaran, banyak malah (playboy )
Alasan status : ngerasa keren punya banyak pacar 
Nyasar kerumah gue karena : Banyak cewek cantik deket sini 
Hobi : nyakar sambil jagain karpet rumah
Pekerjaan : Masih mencari, sementara ngeongin kucing betina
Ngeong kalo : Ada yang buka pintu rumah, ada makanan, ada cewek cantik

                                  
                 kumel lagi tidur                                                          ini pas pura-pura tidur



Nama : Kumel (Kucing melas)
Jenis : Kucing
Ras : Kampung
Jenis kelamin : Lelaki sejati
Status : Single
Alasan status : masih kepikiran mantan
Nyasar kerumah karena : banyak tempat buat tidur, berasa rumah sendiri
Hobi : Tidur, tidur-tiduran, pura-pura tidur
Pekerjaan : Pengangguran
Ngeong kalo : Ngantuk, ada makanan, baru bangun tidur



leher saya mana!


Nama : Tanpa nama (belom ada)
Jenis : Kura – kura
Ras : Kura brazil
Jenis kelamin : Cewek dong :3
Status : LDR
Alasan status : Suami saya dibuang, karena sakit. Jadi kita cuma BBM-an
Nyasar kerumah karena : Dibeli, 3 taun lalu
Hobi : berenang, makan, rakus, namanya juga cewe :3
Pekerjaan : mikirin pacar
Ngeong kalo : jangankan ngeong, ngomong aja susah.


Well, itu peliharaan gue. Sebenernya Cuma kura doang tadinya. Itu si kucing ngerasa dipelihara aja gara-gara suka dikasih makan nyokap. Dasar kucing!


****
Gue lagi tahap nyelesain penelitian tentaang (rahasia) hehe yang jelas bakal gue taroh sini setelah kelar, yang pasti tentang ramadhan. So, stay tune aja. Happy fasting guys :)
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, July 23, 2012

Ada Yang Baru..


Ada yang baru. Bukan karena postingan ini muncul  di bulan Puasa. Bukan. Bukan juga karena ada boyband baru lagi. Kalau itu gue ngga peduli.
Ada yang baru dengan gaya berpacaran anak muda: Pacaran di motor. Benar PACARAN DI MOTOR. Astaghfirullah. 
Awal gue menjadi mahasiswa, gue melihat banyak yang melakukan gaya “Pacaran di motor” ini. Dan posisinya persis di depan gerbang kampus gue tiap malam, dan itu rame, dan gue biasa aja.

Gue biasa aja karena belum mengerti oleh apa yang dilakukan mahasiswa dan mahasiswi itu. Awalnya gue mengira mereka adalah geng motor yang lagi kumpul kebo, atau semacam rapat darurat anggota MLM yang kekurangan tempat. Tapi gue ngga mendengar suara, “DAHSYAAAT! ”
Jadi sekarang pilihannya tinggal 2 : Anggota geng motor atau... emang anak kampus. Njir.
Gue yang penasaran akhirnya mengkaji fenomena yang terjadi ini. Penelitian ini berjudul “Kajian Mengenai Pacaran di Motor : Studi kasus Depan Gerbang Salah Satu Kampus di Bogor.” Metode yang gue pakai adalah cross linking. Yaitu mencocokkan antara kegiatan, kondisi fisik, dan kebiasaan yang dilakukan oleh orang yang melakukan PdM (Pacaran di Motor) dengan kelakuan asli geng motor/anak kampus dan. Ibaratnya kayak menjodohkan gitu. Hehe.

Jika diteliti secara fisik, pelaku PdM ini tidak memiliki tubuh yang terlalu kekar. Standar saja, namun memiliki struktur muka yang beragam. Kegiatannya cenderung sama antar pelaku. Mereka juga terorganisir dengan baik.

Yang biasa mereka lakukan: Me- nyetandar-dua-kan-motornya, duduk samping-sampingan, kemudian diam. Udah.

Terkadang ngobrol sih, tapi kalau diperhatikan secara detail, si pria lebih memfokuskan kepada pergerakan tangannya yang melakukan gerilya. Mungkin tangannya yang bergerak secara liar itu dimaksudkan untuk menyeimbangkan motornya. Atau...  memang untuk menyeimbangkan motornya.

Jika dilihat dari bentuk tubuhnya yang biasa saja, kegiatannya gitu-gitu doang, tidak pernah mengganggu antar sesama pelaku PdM. Ya berarti mereka penduduk setempat.

Wah meteornya bagus ya, neng.


Tapi setelah gue melakukan berbagai riset, Gue malah merasa risih dengan gaya pacaran PdM ini.

“Kenapa, lo pasti iri ya di gara – gara ngga pernah coba?”
Bukan karena gue iri, tapi jelas gaya berpacaran seperti ini terlalu memiliki banyak kelemahan.

“Apa aja emang kelemahannya,ngaku lo! iri kan lo di?
1.  Kalau kelamaan dapat menyebabkan masuk angin
2. Kalau kelamaan dapat menyebabkan pegal-pegal
4. Kalau kelamaan keenakan di cowonya. Tangannya ke mana-mana.

“Oh gitu ya, emang kalo dibandingin sama gaya yang lain gimana. Bener nih ngga iri?”
Baiklah. Mari kita bandingkan dengan gaya-gaya pacaran yang lain:
Pacaran di restoran/ di café: Selama ini sih gue belum pernah melihat teman gue yang abis dinner sama pacarnya minta dikerokin gara-gara masuk angin. Lah kalau PDM, udah duduknya sempit, ngga bisa pesen makan pula. Lagian angin malam kan ngga bagus. Yang bagus itu kupu-kupu malam. Baiklah saya tidak fokus.
Pacaran di bioskop: tempat duduknya nyaman dan empuk. Kalian bisa nonton film yang kalian suka. Kalau PdM, jangankan duduk nyaman, sandarannya aja ngga ada. Lagian kalau PdM tuh kalian mau liatin apaan? Geng motor? Cuih.
Bioskop sih mending, masih bisa kalau mau ehem, mesum. Lah PdM? Mau ehem mesum sambil diliatin tukang nasi goreng? Gue sih ogah.
Gue juga merasakan bahwa ini adalah metode pacaran yang memiliki ketergantungan dengan alam paling tinggi. Bagaimana engga, gerimis dikit panik. Selama kurang lebih 2 tahun gue kuliah sambil meneliti gaya pacaran ini, gue belum ngeliat ada yang berani PdM--an pakai jas hujan.
  
Jadi kalau kalian punya teman yang update status kayak gini :

“Yah ujan, batal deh ketemu sama doi :( ”

Pasti mau PdM.


“Sialan lo di, itu status gue!”
Makan tuh iri.

Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, July 17, 2012

Postingan untuk Notebook


Ehm, bismilahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum wr. wb.


sekali lagi, Assalamualaikum wr. wb!

Bukan, gue bukannya lagi latihan buat ikut di acara pildacil, melainkan gue lagi...
sudahlah, lupakan.

Di saat gue nulis postingan ini, gue lagi memandangi fillet ayam extra gosong dengan daging belom matang buatan nyokap. Rasanya pun seperti yang kalian bayangkan, kinyir - kinyir berlendir. Ada yang mau ? gue sih engga.
Ngga cuma itu aja, karena nyokap gue baru balik dari jawa, gue juga dibeliin kawista. Gue yakin dari sekian banyak pembaca cuma gue yang tau kawista itu apa. Kawista itu sejenis buah dan dicairkan dibuat jadi kayak  sirup gitu.
Harumnya kawista serasa elu menghirup aroma lem aibon. Aneh. Tapi rasanya ituloh, enak banget. Kayak minuman penambah vitalitas. Harusnya laki minum yang ginian, mantaap !
Nyokap gue emang orangnya gampang ikut - ikutan. Waktu itu dia liat farah queen masak beef dan dengan entengnya dia bilang "Ah itu sih ibu juga bisa dek, kecil!", seru nyokap sambil menjentikkan jari kelingkingnya "Tinggal beli daging terus masukkin happy call, jadi deh". Gue pun menantang nyokap buat masak daging "Coba bu kalo gitu, buktiin dong!".
Tak berapa lama nyokap di dapur, dia mengeluarkan daging hasil buatannya dengan muka bangganya sambil nyodorin dagingnya. Sejenak gue mencium bau aneh dari masakan ini, gue pun bertanya.

Gue: bu, ini ko baunya kayak gosong gitu ya.
Nyokap: iya, emang sengaja dibuat gosong, biar warnanya cantik kayak buatan Farah Queen dong, hehe
Gue: se.. sengaja ya.
Nyokap: Iya, udah nih buruan kamu cobain mumpung masih panas.
Gue: ehm, iya.

Satu gigitan  gue cobain, gue masukin ke dalam mulut, kunyah. lalu manggut - manggut karena diliatin nyokap. Nyokap pun bertanya dengan tampang polosnya "enak ngga de, daging buatan ibu?" tanya nyokap. "ENYHAAAK ABEEES ! UDHAAAH YA, ADE BAWHAA KE KHAMMAR AJHAA" gue memberikan satu jempol kepada nyokap, tanda gue (pura - pura) suka masakan dia. Seperti yang kalian tahu, itu adalah tantangan masak pertama dan terakhir buat nyokap.
Sampe dikamar gue masukin daging tadi kedalam kertas, gue lipet - lipet jadi bola, dan disaat nyokap ngga liat gue masukkin kedalam tong sampah. Rasanya itu kayak daging mentah panas ngga ada rasa dengan campuran extra arang. kinyir - kinyir, persis kayak fillet ayam yang ada di depan gue ini. Nyokap gue emang suka masak. Sekaligus ngeracunin anaknya.
Adalagi satu kebiasaan baru nyokap yang terjadi akibat ikut - ikutan temen kantornya. Nonton video ceramah lucu (katanya). Ceramah ini dibawakan dengan bahasa jawa dan penuh komedi. Nyokap selalu ketawa tiap liat video dari KH. Anwar Zahid ini. Gue sih fine aja, toh itu ceramah agama yang bagus kok. 
Yang jadi masalah adalah dia selalu menunjukkan adegan dimana si empunya ceramah akan melucu. "Ni dek nih bentar lagi lucu!". Biasanya acara lawakan manapun kalo dikasih tau bagian yang lucunya gue bakal jadi ngga ketawa. Ini lagi yang full bahasa jawa. Jelas gue cuma cengo karena ngeliat nyokap ketawa - tawa sendirian.



iya pak, sabar, sabar


Tiap orang memiliki karakter tersendiri untuk dapat masuk dan diterima dalam lingkungannya. KH. Anwar Zahid ini contohnya. Karakter dengan guyonan dan ceramah yang di presentasikan dengan bahasa jawa sangat cocok dan langsung masuk ke dalam hati para ibu - ibu dan bapak - bapak dari kalangan jawa, sesuai dengan tempat dimana ia biasa berceramah.
Sedangkan gue selalu diberi label "keribo" oleh orang lain disekitar gue. Padahal gue ngga keribo - keribo amat, (tetep ngelak). Nih, biar foto yang berbicara :

foto jaman penjajahan


Berhubung gue udah terlanjur dikasih label itu dan sekarang makin hari gue emang makin beneran keribo. Gue nanya ke mereka apasih yang dipikir tentang kepribadian orang keribo? 

Berikut jawabannya :

Andri, siluman udang :  Bulet keriting day ahahaha
Dila, penyuka rendang : Tergantung, kalo menurut gue cuma 2. kribo keren sama kribo dekil haha
Mbak - mbak pj kelompok OSPEK : maaf, ini siapa ya?
Danang, Flourisher Sragen : EncardArtist :3
Putri, anak basket : Rambut yang keriting ke atas ngembang, kayak lu :p
Ega, playboy Pamulang : Rambut
Pacarnya ega : Lucu, sesuatu unik sama mantan.

*Dan ternyata ekspektasi gue terlalu berlebihan. gue pikir gue bakal dapet jawaban kayak : Keribo itu cool, keren, macho, atau keribo itu laki banget. Temen - temen gue terlalu imajinatif. Sabar ya di, punya temen kayak gitu :')

Malah banyak dari temen gue yang kelaperan, seperti:
Alam, calon anak ilmu komputer (selamanya) : Ayam kribo dong hahaha
Demos, fisikawan : Ayam kerebo di, wkwk.
Kikit, mantan ketua sponsorship gue : Rambut, sama ayam kribo di hahaha

*Diantara jawaban absurd tadi, gue akhirnya menemukan beberapa jawaban yang membuat gue seperti terlahir kembali. Lebay ding, gue menemukan jawaban yang menunjukan kepribadian dari orang - orang berambut kribo. Salah satunya : 

Kiki, penyuka mie aceh : Cuek, ngga mikirin sekelilingnya haha
Caca, pelatih akting : Keren, lucu dan jambak-able hahaha :D
Nita, dewa algor : Unik, kurang rapi keliatannya dan gw geregetan pengen jambak hehe tapi menurut gw mereka berkarakter banget.
Aca, Calon pacar irwansyah waktu SMP : kribo itu lucu

jadi gue ambil kesimpulan kalo orang keribo itu "Unik, Cuek, lucu, dan keren". Dan karena dari ke-empat orang waras tadi paling banyak kearah lucu. so, gue simpulin kalo karakter gue itu lucu.

Lucu itu identik dengan powerful dan uncalm. Jadi gue anggep aja kalo lucu otomatis gue energetic & powerful. Walau agak sedikit ngga nyambung ya sudahlah. Kata sudah tertuang, keyboard sudah terketik dan jari ini malas untuk menggrepe tombol backspace. hehe


Gile gue banget


Ke enerjikan gue ini cocok banget sama notebook 14 inchi keluaran vaio terbaru. Yakni SONY VAIO E 14P warna hitam-merah.


Sedikit menganga



Notebook yang dilengkapi dengan generasi ketiga intel Core i7 CPU dengan AMD Radeon HD 7670M GPU diskrit (VRAM 1GB) ini pasti bakal buat gue tambah macho, unik dan kece. Kegiatan perkuliahan, masalah laporan maupun postingan - postingan di blog gue ini pasti bakal bisa selesai dengan lancar.
Desainnya yang unik membuat semua orang (termasuk gue) pengen menyentuh dan meraba - raba dengan sepenuh jiwa.  Apalagi dengan ukurannya yang ngga terlalu besar dan terlalu kecil. Pas banget buat gue, anak kuliahan berbadan kering ini. 
Pastinya bukan gue doang yang mau dapetin notebook ini. Kalo kalian mau juga, ikutan aja kuisnya. Lebih lengkapnya masuk aja ke sini

-It's me and my personality, what about you?
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, July 12, 2012

Tentang Liburan dan BB


Semester 4 sudah selesai dan berarti gue bisa pulang ke rumah tercinta. Setelah sekian lama mencari ilmu di kota angkot, Bogor. Liburan ini adalah salah satu liburan terpanjang yang bisa gue dapatkan. Gue bakalan leha-leha di rumah yang harumnya khas ini. Haah nikmatnya.

Gue juga sudah punya rencana matang tentang aktivitas yang akan gue lakuin di liburan kali ini. Gue punya visi-misi yang jelas dalam mengisi kekosongan hati hari dengan amat baik, seperti yang tertera di bawah ini:

Visi
1.   Mengurangi kalori dan lemak di badan, walaupun memang ngga pernah.
2.   Meningkatkan kualitas pikiran dan persentase ketebalan dompet.
      3.   Menambah pengetahuan umum, serta fokus memperdalam bahasa inggris.
Untuk dapat mencapai visi itu semua, gue sudah menyiapkan sejumput misi, yaitu :

Misi
1. Berolahraga dan menjaga asupan gizi yang baik, sering-sering membaca twit dari agung herkules, siapa tau dipinjemin mic barbel. Lumayan bisa goyang sambil olahraga. Untuk yang mau jogging atau olahraga bareng, bisa hubungi gue di kontak
2. Jalan-jalan ke mall, tempat-tempat wisata atau rekreasi yang dapat menyegarkan pikiran. Berjualan apapun yang bisa dijual, contoh : buku, baju, jaket. Apapun. Yang penting punya Abang gue. kalau ada yang minat bakal gue kasih harga murah. Untuk kalian yang mau ngajak jalan bareng, main ataupun apapun selain ketemuan sama Abang gue bisa ke kontak
3.  Browsing dan surfing internet biar jago Inggris, serta perbanyak baca koran, ngopi, dan pakai peci. Sambil elus-elus jenggot. Bagi kalian yang mau ngajarin gue bahasa Inggris bisa ke kontak Gue bakal terima kasih banget untuk itu .:”) 

Beberapa minggu yang lalu, seorang teman perempuan sempat ngajak ketemuan sekalian nostalgia jaman SMA. Kita janjian di gramedia Teraskota. Karena sudah lama ngga balik ke rumah, gue kaget gara-gara banyak perubahan yang terjadi di sekitar tempat tinggal gue. Mulai dari banyaknya bangunan baru yang asing, sampai ke jalanannya yang sudah lumayan halus karena aspal barunya.

Di awal perjalanan, gue sangat bersyukur karena mall  tempat nongkrong anak G403l inbox mendadak sepi dan ngga macet kayak dulu. Gue tahu betul, karakterk alay di sana, berambut poni keriting yang menutupi salah satu matanya, kerjaannya nongkrong di warung rokok, sambil nyanyi-nyanyi. Yolandaaa.

Lenyapnya alay tadi menandakan bahwa anak daerah rumah gue telah melewati proses alay, dan sekarang sedang menjalani suatu proses yang bernama pendewasaan. Lay, lay.

Sesampainya di Teraskota, selayaknya anak kos yang ngga pernah punya pegang uang cash, gue bergegas melangkahkan kaki menuju atm center yang letaknya di ujung belakang mall ini. Sewaktu hendak membuka pintu keluar, gue melihat sesosok wanita ber belah tengah senyam-senyum ke arah gue dari balik pintu sembari membuka pintu. Karena grogi digodain cewe gaul, gue malah menarik pintu yang sama dengan yang ditarik cewe tersebut. Akhirnya kita tarik-tarikan pintu. Dan kita diketawain satpam. Dan untungnya ngga ada yang nyetel musik India.

Setelah episode tarik-tarikan pintu layaknya ftv SCTV, gue membalas senyuman kepada cewe tadi. Kemudian dengan malu-malu dia menutup mulutnya pakai satu tangan terus ketawa unyu, “Hihihihi.” Gue pun berjalan keluar sambil geleng-geleng  “Buset, ini siapa yang godain siapa yang ngerasa digodain.”
Dan satpamnya langsung tepok jidat.

Sehabis ngambil duit, gue naik ke lantai dua, menuju gramedia. Ketemuan sama teman gue yang makin gendut. Kita pun memutuskan buat bernostalgia di kfc sebrang teraskota.

Kita ngobrol mulai dari hal-hal jaman dulu waktu SMA. Ngomongin dia yang semakin gendut, ngomongin gue yang tetap ceking, geng -geng sewaktu SMA. Sampai ke kuliah dan kerjaan masing-masing. Untung ngga ngomongin rambut.

Kita juga sempat membicarakan tentang gadget yang lagi booming banget akhir-akhir ini.

Benar, Blackberry.

Ada yang ngga tau BB atau Blackberry? Ngga ada. Apalagi kalau yang lahirnya seangkatan sama Justin Beiber. Seseorang yang mungkin ngga tahu soal Blackberry paling nenek-nenek yang hidupnya di gua hiro.

Gue ngga abis pikir, entah apa yang ada dipikran orang-orang pengguna Blackberry atau yang biasa disebut Blackberry user. Kelakuan mereka seperti dikendalikan oleh BB.

Kecanggihan teknologi yang ada sering disalahgunakan oleh orang kita (baca:Indonesia Bagian Alay). Gue bukan menyerang para pengguna ini, banyak juga, kok orang yang menggunakan Blackberry karena tuntutan pekerjaan dan sebagainya. Gue hanya mencoba membuka mata kalian wahai kaum colokers. Sumpah, gue 2 kali dalam minggu yang sama pernah kecolongan colokan. Bukan maksudnya dia maling colokan; datang ke food court, pakai tutup kepala, kemudian nyongkel-nyongkel colokan buat dibawa pulang. Tapi mereka selalu “merebut” colokan-colokan itu dari gue. Cih.

Biasanya, kaum colokers datang ke sebuah tempat makan sambil menunduk-nunduk penuh pilu terus nyamperin mas-mas pelayan restauran tersebut terus nanya, “mas colokannya di mana ya?” Gue berharap si mas tadi bakal jawab gini, “maaf mba, kita jual ayam bukan colokan!” Tapi sayang, ngga pernah satupun mas-mas pelayan restoran yang berani ngomong gitu, yang ada malah bilang, ‘Mari mbak. Saya antar ke tempat colokan, biar saya colok mata mba.’

Dengan asyik dan polosnya mereka bermain BB di depan gue, mahasiswa kering berdompet minim yang kerjaannya pesen minum sambil wifi-an di food court, kerja tugas sambil ngenet, ngenet sambil kerja tugas, atau ngenet. Googling, kemudian tulis keyword “Cara Membakar BB Seseorang dari Jarak Jauh.”

Mereka biasanya hanya ketawa-ketiwi mesam mesem sambil memberdayakan colokan yang harusnya bisa gue gunakan dengan tanpa ampun. Tak terbayang, sudah jadi seberapa lobeh lubang colokan di rumah para BB user, karena terlalu sering dicolok-lepas. Betapa malang nasibnya. Tragis.

Gue merasa, sebetulnya Para BB user’s ini pemalu. Unyu-unyu dan baru jatuh miskin karena beli BB. Mereka semua kalau ngapa-ngapain nunduk. Jalan nunduk, duduk nunduk, naik angkot nunduk, mungkin mereka kalau main layangan nunduk juga. Ngga abis pikir, jikalau mereka  disuruh baris beramai-ramai. Tinggal setel musik sedih, dan mereka akan nampak seperti sedang mengheningkan cipta.

Gue juga tahu kalau para BB user’s  sebenarnya adalah orang yang suci. Mereka mempunyai ritual khusus ketika sedang menyebrang jalan. Yang dilakukannya :  nunduk, tengok kanan, nunduk, tengok kiri. Lalu baca salam.

Blekeber


Kesalah-gunaan gadget yang satu ini juga menimbulkan efek distrosi sosial. Mendekatkan yang jauh namun menjauhkan yang dekat. Teman gue ini bercerita kalau dia pernah melihat dua orang di sebuah restoran, saling berhadapan dan saling menunduk. Bukan membandingkan besar kelamin mereka, tapi mereka sibuk dengan BBnya masing-masing.

“Gue rasa mereka lagi BBM-an tuh di, bingung mau pesan apa. Hahaha” gurau teman gue. Gue cuma manggu-manggut sotoy. “Yakin gue kel!” (nama teman gue), ngga lama lagi, mereka pasti nulis di status BBnya ‘pesen Super Besar buat 2 orang ya’ kemudian manggil mas-mas pelayan sambil nunjukin BBnya. Dan mas-masnya bergegas ngeluarin BB. Update status BBM juga. ‘Original atau crispy?’ dan begitu seterusnya sampai terjadi dialog tentang tawar menawar CD Agnes Monica dengan saling nunjukin status BBMnya.”

Dikarenakan baterai laptop gue udah mau abis dan colokan udah juga direbut dan juga karena udah kemaleman, akhirnya kita berdua memutuskan untuk pulang.


Suka post ini? Bagikan ke: