Thursday, October 25, 2012

Postingan Dimana Ada Robert Pattinson


Haii ! Selamat Idul Adha bagi kalian yang merayakan ya!

Gue sebenernya iseng doang nih, mau nambah postingan. Tapi ngantuk hehe. Oh iya, minggu ini gue UTS loh. Semenjak postingan tentang UAS (disini) gue baca lagi. Gue jadi shock. Apa bener gue sebodoh itu dulu.

Ternyata engga. Ngga cuma dulu, kemaren juga gitu.

Hari senen :
Hari pertama gue ujian. Dan itu pagi sekitar jam 8an. Dan seperti biasa, gue lancar – lancar aja. Lancar baca soal. Terus nangis waktu mau ngisi.

Di kelas kerjaan gue cuma berdoa, minta ampun kalo banyak salah. Dan berharap ada secercah cahaya dateng mengisi lembar jawaban gue. Atau .. yah seenggaknya ibu peri dateng gitu. Ngga tau apa disini caca lagi membutuhkan.  *kemudian jin dan jun tawuran sama tuyul dan mbakyul*

Kelar ujian, karena belum sempet mengisi perut. Akhirnya gue pergi ketempat anak kos biasa beli makan. Tepat, warteg. Disini keren. Wartegnya touchscreen. Kalo lu sentuh tempe orek di layar,  nanti ada tangan mbak – mbak keluar ngambil tempe oreknya. Hebat kan. Hebat ngga yaa.

Oh iya, sekedar ngasih tau. Nama wartegnya nikita. Ngga pake willy atau mirzani.

Hari selasa :

waktu ujian gue kena omel. “Dek, udah selesai kamu ngerjainnya?”, kata seorang ibu dengan kacamatanya yang mengerikan. “Belom, Bu”, bales gue sambil gambar di kertas coret-coretan. “Terus ngapain kamu gambar – gambar. Kerjain dong !”, bentak ibunya galak. “Baik bu, sebentar lagi saya kerjakan soal. Kemudian cuci baju dan pel lantai.”, ucap gue dengan tersedu – sedu. “Liat aja nanti. Pasti aku yang akan berdansa dengan pangeran di pesta itu ! Lihat nanti Esmeralda ! Lihaat !”. Ngga lama ibunya balik badan. Gue gondok.

Ujian hari kedua pun dengan sukses. Gue gagal. ...

Malem harinya, gue niat mau belajar. Gue ngga mau ujian gue kayak kemaren – kemaren lagi. Buat ngejaga mood belajar gue. Gue mencoba beli beberapa cemilan di alfamart deket kampus.

Alfamart deket kampus ini rame banget. Seinget gue, gue cuma beli chitato, super bubur, sama pocky rasa coklat. Tapi emang dasar rame, ngantrinya jadi lama. Saking lamanya ngantri, rambut gue yang tadinya lurus sampe depan kasir jadi keribo.

Awalnya gue biasa aja sama mbak – mbak alfamart ini. dia cuma nanya “ada yang lain pesanannya?” | “Ngga.” | “Mau di beli pulsanya sekalian? ” | “Ngga” | “Mau CD Agnes Monica-nya sekalian?” | “Woooy INI ALFA, BUKAN KAEFSEEH !”

Lama – kelamaan pun gue mulai melihat sesuatu yang aneh. Dari senyumannya, gerak pinggulnya, dan bahasa tubuh lainnya menandakan kalau. Mbak ini godain gue. Kampret.

Seketika gue langsung keluar, teriak “SATPPAAAAM !!!?@#%6”. Ngga ada yang jawab. Gue teriak lagi “SATPAAAM ?!!”. Tetep ngga ada yang jawab, gue teriak lagi “SATPAAAAM??!!!!”. Ngga ada yang jawab juga. Gue nangis.

Yang gue liat diluar cuma tukang bubur lagi cengo ngeliatin gue teriak – teriak... dan tukang parkir yang lagi nutupin motor gue pake kerdus.

Tukang bubur paling cuma bisa ngepret – ngepret bubur ke muka mbaknya. Tukang parkir, masa mbak- mbaknya  ditutupin pake kerdus. Ngga bisa diandalkan !

Udah lesu. Gue akhirnya jalan pelan, masuk lagi kedalam Alfamart. Ambil barang belanjaan, keluar sambil nunduk. Pura – pura ngga liat mbaknya. Ngga lama setelah gue keluar, mbaknya teriak “WOI KERIBO, BAYAR DULU BEGOO !”. Sialan.

Digodain mbak – mbak Alfamart  tuh sama kayak lu dikejar bencong pasar senen, didorong masuk ke Alfamart, terus digodain mbak - mbaknya. Terus keluar dari alfamart, motor lu udah ditutupin pake kerdus. Terus jadi iklan kopi good day.

Gue langsung ngga mood belajar. Dan ujian besoknya gue ngga bisa lagi.


***
Ujian hari kamis : 
Gue lumayan bisa.  Bisa ngarang, bisa bugil. Gerah banget ruangannya. Gue lebih ngerasa sauna ketimbang ujian.

Malemnya gue balik kerumah. Melepas penat sedikit di long weekend yang nista ini. 

Gue juga sempet nemenin nyokap kerumah satpam komplek, besok anaknya mau sunatan.

Waktu pertama nyari rumah Pak Tarsin ngga ada yang tau. Gue udah tanya sana – sini ngga ada yang tau. Gue tanya rumput yang bergoyang, dia malah goyang. Gue tanya yang lagi pacaran. Ngga sanggup. Terlalu pedih hati ini.

Agak aneh karena ngga ada yang tau rumah pak Tarsin, gue tanya nyokap. “Bu, emang nama panjangnya Tarsin siapa sih?”, tanya gue yang udah mulai bete karena ngga ada yang tau. “Ooh, salah dek. Bukan Tarsin tapi tarmiji”, Nyokap gue nyengir – nyengir minta ditinju.

Sampe dirumah pak Tarmiji, gue selaku lelaki profesional. Disuruh ngerayu anaknya biar ngga takut disunat.  Gue cuma bilang “Dik, jangan percaya kalo sunat itu sakitnya kayak digigit semut. Sunat itu kayak digigit Robert Pattinson”.


si-yu babaay

Share:

3 comments:

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/