Sunday, September 16, 2012

Weekend Awal Kuliah


 Waktu gue lagi nulis ini, sebenernya gue ngga begitu mau nulis. Tapi maksa tetep nulis..
*skip*

***

Udah seminggu gue balik ke rutinitas lagi, bosen juga sih. Kuliah-main-kosan. Mana di Bogor isinya angkot semua. Makanya weekend ini gue balik kerumah buat ngilangin jenuh. Tapi niat ngilangin jenuh, waktu balik malah :

Jumat malem : Sebelum sampe rumah, gue nyempetin ke Alfamart buat beli cemilan. 
*sampe di alfamart deket rumah*

“Hoi mas, apakabar ? . Baru balik ya dari ITB ?” sapa tukang parkir sambil jabat tangan gue.

“ha? Ehh.. ITB? Ii.. ya ini baru balik, ko”, bales gue dengan nada sok asik.

“Okee mas, silahkan belanjaa”, tukang parkir menyilahkan gue masuk ke alfamart.

“iya mas, makasih”, kata gue seraya masuk ke aflamart.. sambil nangis. Terharu.


Sabtu siang:

Siang tadi nyokap nyuruh beli alat tes gula darah ke apotek. Dikasihlah duit 150 ribu. Oke, karena cuma ke apotek deket rumah, gue cuma pake celana kolor sama singlet seadanya. Berangkat lah gue ke kimia farma bareng motor tercinta.

Disana ternyata obat yang gue cari lagi kosong, gitu kata mba-mbanya. Sampe diparkiran, motor gue udah di hadang 2 tukang parkir seumuran anak SMA. Karena males bayar, toh gue juga ngga beli apa-apa. Gue liatin pake muka songong tuh 2 anak, berharap mereka lari terbirit-birit. Ketakutan sambil kencing di celana.

Bukannya takut, mereka berdua malah balik ngeliatin. Sebelum gue yang kencing dicelana, lebih baik gue merelakan seribuan gue raib.

Gue beranjak pergi dari 2 tukang parkir jahanam tadi menuju apotek lainnya. Disini suasananya jauh beda sama kimia farma. Lebih rame, malah ditanyain sama tukang parkirnya mau parkir di basement apa rooftop. Ngga mau ambil pusing, gue pun nyuruh tukang vallet parking yang ngurusin motor. Oke, ini ketauan boongnya.

Gue parkir tepat di depan pintu masuk apotek ini, pikir-pikir kalo obatnya ngga ada lagi gue bisa cepet kabur meninggalkan tukang parkir sini. Gue ngga mau diponegoro gue ilang sia-sia lagi. Buru – buru lah gue masuk, nanya obat, ternyata ngga ada, buru-buru keluar, muka lesu, gue tertunduk, ngeliat motor, terus teriak “YA ALLAH, SIAPA YANG NAROH KERDUUS DI MOTOR GUEEEE?!!”, gue pun ngelap ingus. Pake duit seribuan. Yang mau ngga mau gue kasihin lagi ke tukang parkir. Makan tuh ingus.


Sabtu malam :

Gue ada gathering bareng sama Indonesian Card Artist di Sumareccon Mall Serpong. Harusnya sih kumpulnya jam 3, tapi karena gue ada acara (baca : bergumul sama kasur). Jadi gue baru berangkat dari rumah jam 3 dan sampe sana sekitar jam 4-an.

Gue puter-puter, cari anak-anak, puter-puter lagi, liat kanan-kiri, cari anak – anak lagi, puter dikit lagi, terus buat anak. Ternyata belum ada yang dateng. Gue ngerasa ganteng. Mau ngga mau gue harus nunggu.

Sekitar 40 menitan gue nunggu, kegantengan gue mulai abis. Bosen nunggu, akhirnya gue muter-muter mall buat cari minum. Dan langkah gue terhenti pada sebuah kedai kopi. Gue tertarik, ada hawa mba-mba di dalam sana. Gue masuk.
Sambil ngantri, gue liat menu. liat dompet. tertarik sama satu menu. kemudian nangis meratapi isi dompet.

Antriannya ternyata cukup panjang. Dan karena gue panik, belum pernah ngopi di tempat ginian sendirian. Biar ngga malu-maluin gue latian mesen dalem hati “mbak, saya mau pesen itu ya.. iya itu.. heeh yang itu bener hehe. hehehehe”. Atau “mbak-mbak saya pesen.... yang paling murah ! hehehe”, sambil gebrak meja. Atau “Mbak, saya peseeen.. terserah mba aja deh hihihi”, terus ketawa nutupin mulut. Sempet kepikiran juga buat mesen via sms. Tapi, jangankan tau nomer mba-mbanya. Pulsa aja ngga punya.

Antrian pun semakin pendek, dan muka mba-mbanya terlihat semakin menyeramkan buat gue. Pada masa ini gue menyadari suatu hal. Ternyata, panjangnya antrian berbanding terbalik dengan tingkat kepanikan pembeli amatir. Macam gue ini.

Ya, gue kini berada persis di depan mba-mbanya. Dan kita mulai melakukan dialog :

“mau pesen apa mas?”, sahut dia sambil senyum ramah. Yang menurut gue malah makin serem.

“emm.. car.. caramel frapuchinnonya satu yang grande ya”, balas gue dengan terbata-bata.

“Baik, atas nama siapa ini?”, tanya mba-mbanya lagi. Senyumnya kini berasa mau nerkam gue.

“johan”, jawab gue santai.

“Maaf, siapa?”, mbanya kini ngambil spidol bersiap menulis nama gue.

“Adi, mba.”, jawab gue pelan. Muka emang ngga bisa ditipu.


Abis ngopi, gue balik ke tempat anak-anak biasa ngumpul. Ternyata udah ada satu temen gue. Makin malem nambah lagi yang dateng. Sayangnya minggu ini cuma berempat yang bisa ikut gath. Kita sharing-sharing seputar kartu dan flourish sampe jam setengah 7. Setelah itu Ganang balik duluan karena ada urusan keluarga Dan Alex, ngajakin buat keliling mall. Katanya lagi ada wisata kuliner. Sekalian makan malem katanya. Jadilah gue, Bayu, sama Alex nyoba liat-liat.
Gile, termpatnya rame parah. Ini wisata kuliner versi padang. Semua makanan khas dari Padang ada. Yang ngga ada cuma cewe cantik dari Padang.

Udah setengah jam kita muterin tempat yang ramenya kayak naik busway pas jam ngantor, ternyata kita ngga ada yang beli. Si Bayu lagi ngga mau Padang soalnya siangnya baru makan makanan Padang. Alex males, katanya keramean, ribet cari tempat. Iya banget ngiterin doang. Ini sih manasik haji.

Ujung-ujungnya kita beli bakmi jawa di luar mall. Keren banget.
Share:

2 comments:

  1. Kalo udah jadi anak kuliahan banyak kisah menariknya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seenggaknya banyak yang bisa diliat di luar sini.

      Delete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/