Friday, August 24, 2012

Akhirnya Pergi Juga


Gue akhirnya beranjak juga dari kasur kamar setelah tidur-tiduran selama liburan ini. Beserta 3 orang temen gue, hari ini kita nonton The Expendables 2. Gokil. Walaupun ini udah injury time liburan. Tetep aja seru.

Awalnya sekitar jam 2 siang,  gue iseng sms Nurul buat ngajak jalan (sekedar mengingatkan, Nurul itu cowok) (sekedar mengingatkan juga, gue ngga homo). Nah, ternyata doi mengiyakan dan minta ijin gue buat ngajak Ajeng. Gue sih oke aja, toh gue bukan pacarnya Nurul.

Karena Nurul bawa cewe dan gue takut jadi setan, jadilah gue ngajak temen yang lain bernama Ega. Biar tambah rame gue ajaklah si Agung. Preman komplek sebelah. Bagian nonton film apa biar Nurul yang (gue suruh) cari. Alhasil setelah cari-cari-cari dia bilang kita bakal nonton The Expendables 2 di pim jam 5 sore.

Jadi, ekspektasi gue adalah : kita berlima, Nurul bonceng Ajeng, Ega (dalih males bawa motor) dibonceng gue, Agung bawa motor sendiri. Abis ashar ngumpul. Cabut ke pim. Nonton sampe jam 7. Ngecengin cewe-cewe. Beli makan. Pulang.

Tapi yang terjadi adalah : Ajeng ngga jadi ikut. Ega dibonceng Agung. Gue (dalih global warming) dibonceng Nurul. Cabut abis ashar. Menuju Citos (dalih lebih murah ceban). Sampe jam 5 kurang. Ngga dapet tiket. Lontang-lantung. Meng-alay di Citos. Ngerusak j.co. Nonton expandable jam 7. Cabut dari Citos jam 9an. Makan malem deket rumah sampe jam 11. Pulang. Nasib oh nasib.






Kita berangkat dari rumah Nurul sekitar pukul setengah 4 lewat. Lewat 45 menit. Tapi entah karena Jakarta masih tidur atau si Nurul yang emang titisan Jorge Lorenzo, kita sampe Citos pukul 5 kurang. Padahal gue udah ingetin sama dia “Rul, bawa motornya selau aja ya”pinta gue sebelum berangkat. “Oke di, siap !”.

Tapi, bukan Nurul namanya kalo ngga ngebut. Tiap belokan kuping harus nyentuh aspal. Liat lampu merah langsung laper. Gairah jiwa muda katanya. Jiwa muda palelu peyang, jiwa gue ilang lama-lama!

Setiap gue ingetin “Rul santai rul, santai!”. Dia cuma jawab dengan enteng, “Yaelah di, selau. Jakarta masih tidur, masih pada mudik”. “Rul, jangan terobos lampu merah Rul”. “Yaelah di, Jakarta masih tidur”. Elu lama-lama gue bikin tidur ngga bangun-bangun Rul.

Pernah sambil nengok ke belakang dia bilang “Ngga usah takut kena tilang di, gini hari mah ditilang kita ngga perlu bayar. Polisi yang bayar ke kita!”.  Saat gue denger dia ngomong gitu, gue bukannya takut ada polisi yang denger. Gue justru lebih takut malaikat pencabut nyawa dateng sebelum gue sampe ke Citos.

Sesampainya disana, kita langsung bagi-bagi tugas. Gue sama Agung yang ehem belum pernah ke Citos sebelumnya dapet peran sebagai “perintis”. Cari tau posisi 21 ada dimana. Ega yang ehem leboy dapet posisi “Bluetoother”.  Tugasnya searching for devices.. ehem cewe-cewe. Sedangkan si Nurul yang ehem ngga punya skill apa-apa. Kita berdayakan suruh ngantri beli tiket.

Kita yang ternyata ngga dapet tiket buat film jam 5, harus rela keluar 21 sambil bawa tiket buat jam 7. Jadilah kita lontang-lantung dulu di Citos. Gue akhirnya pasang earphone sambil ngobrol sama Agung. Ega masih sibuk sama cewe sekitar. Dan...  Nurul kembali diberdayakan buat cari kursi.

Karena ngga nemu kursi. Kita berempat dengan sotoy masuk ke j.co. Dan disinilah peng-alay-an itu terjadi. Sekitar 6  kesalahan fatal kita buat :

Kesalahan 1 : Agung nyamperin gue “Di, di. Tuh si Nurul masa nanya 20.0 maksudnya apa. hahaha”. “20 ribu bego!”, Gue menjawab sekenanya.

Kesalahan 2 : Gue nyamperin mbak-mbaknya “mbak ini pesen dulu apa duduk dulu ya?”. “urusan lu !”, Mbak-mbaknya bales jawab sekenanya.

Kesalahan 3 : “Bentar ya di, gue pesen minum dulu”, Kata Nurul sambil jalan dengan pedenya. Dari meja, Mbak-mbaknya teriak “mbak Rita!”. (ngasih minuman ke mbak Rita). Nurul pun panik “Ah ! apaan tuh di. pake dipanggil-panggil. Takut gue. hehehe”. Gue pura-pura ngga denger.

Kesalahan 4 : Setelah minuman jadi... “Rizky !”. Nurul pun bales teriak “Hadir mbak!”. Dan orang- orang mulai liatin kita.

Kesalahan 5 : Agung dengan heboh makan sampe berceceran coklat di muka. Gue pun nanya “Gung, itu lu wudhu pake donut?”. Orang-orang mulai pada tepok jidat. Gue mau nangis.

Kesalahan 6 : “Ah elu gung, gitu aja belepotan. Gimana sih, malu-maluin aja!”, kata Nurul sambil nyeruput kopinya. Dan tumpah – tumpah sampe ke celana. Dan Agung pun bales “Ah elu Rul, gitu aja tumpah. Malu-maluin aja ! ”. Dan orang – orang sekitar megang golok sambil ngeliat kita.

Bagi kalian yang jiwanya masih rapuh, tolong jangan ditiru.

Sebelum diamuk orang j.co, kita memutuskan pergi ke foodmart buat beli air. Tujuannya sih buat dibawa di dalem bioskop. Bagian ini biar jadi bagiannya si Ega. Gue, Agung, sama Nurul nunggu disebrang kasir. Ngga berapa lama tiba-tiba ada cewe-berbadan-gemuk jatuh pingsan di deket kita. Dengan jiwa penolong yang tinggi dan otot yang kecil, gue pun bantuin ngangkat dia bareng para penjaga toko sekitar.

Waktu balik ke anak-anak, bukannya pujian yang gue dapet melainkan omelan. “Ah elu di, ngapain ngangkat dia !”, seru Agung sambil nepok pundak gue. “Ha? Ya nggapapalah gung. Emang kenapa?”, Gue balik tanya ke dia. “Harusnya kan... lu angkat aja temennya kesini. Cakep di! hehehe”.

Abis jajan-jajan-kecil, kita ke basement untuk solat maghrib sekaligus tobat. Nurul, yang memang punya insting kacung orang baik, inisiatif nanya ke security. “Mas- mas mushola dimana ya?”, tanya Nurul dengan muka unyu. “Oh, ini mas. di depan mas”, jawab security sambil nunjuk. “Mana ya mas?”, Nurul mulai bloon. Mulai emosi, si security menjawab “Ini loh mas, persis di depan mas!”. “Ha? Mana sih mas?”, tanya Nurul lagi. “MENDIING BERANTEM YUK MAASSS?! ”. Kita bertiga pun masuk ke mushola yang cuma berapa langkah dari Nurul. Meninggalkan Nurul dengan rasa iba.

Kelar solat maghrib, kita nonton. Gile filmnya seru abis. Nonton film ini bikin kadar kemachoan pria bertambah. Kita berempat keluar bioskop busungin dada, nunduk, kaki ngengkang. Kita berempat sampe ngga bisa bedain mana macho mana abis disunat.

Film selesai sekitar pukul 9 malam dan kita pulang buat cari makan deket rumah. Sepiring nasi goreng gue habiskan sambil ngobrol ngalor ngidul sama yang lain. Sekitar pukul 11 kita udah kecapean dan benar-benar harus pulang kerumah masing-masing.

Hari dimana tulisan ini gue buat : 23 Agustus 2012, gue kehilangan 60 ribu dan mendapat sebongkah kebahagiaan. Kalau harga kebahagiaan itu memang 60 ribu. Bakal gue borong kebahagiaan itu.. kemudian gue bagikan untuk keluarga gue nantinya. Untuk dipakai bersama-sama.
Share:

2 comments:

  1. Kalo jaalan sama temen kaya gitu ada aja hal yg malu-maluin sampe bikin ngakak! Huehehe
    Good post! Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, tapi serunya itu loh hehe
      salam kenal juga :)

      Delete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/