Wednesday, June 20, 2012

Megap - Megap Malem - Malem


Gerak sedikit sakit, ngulet manja susah, bokong terasa sixpack. Gue ngga bisa ngapa-ngapain. Itulah kondisi gue abis bangun dari tidur siang barusan. Amat mengenaskan memang. Gue hanya bisa terbaring sambil mangap-mangap. Serasa jadi ikan koi yang lagi nungguin pelet.

Gue menyadari kondisi gue yang begini lemah dikarenakan olahraga badminton kemarin yang menurut gue sedikit menyiksa. Yoi, gue beserta tiga orang teman yang lain tiba-tiba kepikiran untuk main badminton. Kita sepakat nyewa lapangan sekitar pukul enam sore sampai jam delapan.

Sebenarnya, gue diajak sama salah seorang teman yang bernama "Ada," Nama teman gue ini emang cukup unik, jikalau anak kelas pada nyariin pasti bilang, "Ada mana Ada, ada apa ngga nih si Ada?" dan anak lain menjawab, "ada kok si Ada." Ngeselin memang. Yah, dia mengajak gue untuk menjenguk teman kelas kita yang lagi DBD sore harinya. Namun, karena gue ngga dibolehin nebeng sama dia, takut bau mungkin motornya. Dan berhubung rumah sakitnya agak jauh dari kampus, maka dompet anak kos yang berbicara. Akhirnya gue ngga ikut jenguk dia bareng anak kelas.

Tapi gue bersyukur, ternyata, kata si Ada, ketika anak-anak menjenguk, dia malah main suap-suapan sama pacarnya. Kasihan sekali wahai kalian jomblo-jomblo ngarep.




tenang aja neng yang lain cuma ngontrak


Gue berangkat ke gor kampus sekitar pukul setengah enam sore. Dengan antusiasnya, motor gue kebut. Karena kengebutan, sampai sana malah belum ada orang sama sekali. Benar-benar cuma gue sendiri. Bangkai.

Setelah Saipul datang, dan setelah gue selesai nangis di pojokan, tanpa babibu gue ambil air wudhu buat solat magrib. Namanya juga kriboalim.

Kemudian tanpa babibu lagi, gue langsung ngadepin pejantan letoy bernama Ipul di arena pertandingan. 5 menit pertama gue masih menguasai pertandingan. 10 menit berlalu dan gue tetap menang. 15 menit berjalan, gue tepar di lapangan.

"Lemah banget gue. Ini pasti karena gue lama ngga olahraga," batin gue, sambil nangkis smash dari Ipul.

Jam sudah menunjukkan pukul setengah tujuh dan nyawa gue tinggal seprapat. Karena takut malaikat pencabut nyawa datang, gue bilang ke Ipul buat istirahat dulu. Pas lagi fase ngumpulin nyawa ini, Alam datang. Gue sujud sukur, Abis itu nyambit dia pakai raket, "Heeh ke mana aja lu lam!" teriak gue sambil ngarahin raket ke idungnya. "Sorry di, tadi rumah gue mati lampu, hehe," timpal Alam sambil nyengar-nyengir. Sembari menarik napas panjang, gue nyuruh Alam buat main sama Ipul, "Yaudah, lu main gih sama Ipul. Gue lemah syahwat."

Mereka pun bermain:

               5 menit Alam terlihat dewa..
              10 menit kendali masih dipegang Alam, Ipul mulai lelah.
              15 menit "ADIIII TOLOONGIN GUEEEH." Alam memang lemah.

Alam kalah telak dari pejantan letoy kita. Bukan hanya karena dia jarang olahraga. Tetapi juga karena perut buncitnya yang membuatnya lambat dalam bergerak. 

Gue pun masuk menggantikan Alam yang sudah letoy, untuk kembali melawan Ipul. Ipul yang sudah terlihat kecapaian tidak mampu meladeni permainan taktis dari gue. Netting-netting dan smash ala Simon Santoso gue keluarkan dalam rangka ngebantai Ipul, "Hahaha gue pasti menang, mampus lu puul !!" seru gue lantang.

Seisi gor langsung melihat ke arah gue karena heboh teriak-teriak sendiri. Berhubung urat malu gue udah putus, gue lanjutkan teriakan gue,"Mampus lu puuul! Hahaha makaan niih kok! Rasakan! Rasakan pukulan rajawali gue!" Ipul pun malu punya teman kayak gue.

Momen-momen kemenangan itu sudah di depan mata. Kita berdua yang sudah terlalu capek, hanya bisa mengandalkan semangat. Dan karena gue punya semangat buat ngatain si Ipul, maka dengan mata membara, gue terus melancarkan serangan. Saat-saat itu hampir tiba dan... ternyata pertandingan berakhir dengan kemenangan Ipul. Gue tidak menyadari bahwa pukulan gue banyak yangout.

Gue bersimpuh lesu. Gue lempar raket berjaring biru itu entah ke mana. ‘FAAAAAAAAAAKKKKK!!!??’
Seketika bumi gonjang-ganjing.

Ipul kembali menang. Seorang pejantan lenje bisa mengalahkan gue dua kali. DUA KALI. Oh, gue yang macho ini. Mantan copet.


Alam kembali bermain dengan Ipul dan tidak lama setelah itu, kebusukan kampus gue tetibanya muncul. Selain WCnya yang kebanyakan dikunci dan ngga jelas kapan dibukanya, listrik di kampus gue juga ngga jelas. Seketika Gor itu mati lampu. Gelap total. Tak terlihat apapun di sana. Kira-kira seperti ini penampakannya:



jangankan koknya, perut alam aja ngga keliatan


Alam dan insting kucingnya merogoh-rogoh tribun penonton guna mengambil hp sebagai alat penerangan. Kemudian kita bertiga cengo, duduk-duduk di depan sinar hp Alam. Berharap genset cepat dihidupkan. 

Pukul setengah 8 gor kembali menyala, dan gue kembali istirahat sambil mengecek handphone buat nanyain posisi si Ada. 15 menit menjelang waktu usai, si Ada baru datang. Sementara kita bertiga sudah megap -megap kayak mujaer kurang air. 

Biar si Ada ngga kecewa karena udah jauh-jauh datang. Kita langsung gilir dia. Kita sikat dia secara bergantian, dari sisi lapangan ke sisi lapangan yang lain, dari punggung sampai ke bokong.

15 menit pun berlalu dan Ada sukses kita buat megap-megap juga, "Kurang ajar lu,Di. Liat aja, lain kali gue serius nih mainnya!" celoteh Ada sambil mangap-mangap ngga jelas.

Malam itu, kita semua sukses megap-megap ngga keruan.

Share:

1 comment:

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/