Friday, June 1, 2012

Hari Tiga


Ini hari ketiga gue punya blog dan kerjaan gue cuman ngotak-ngatik template, view blog, ganti lagi, liat lagi. Labil dewa.

Malam ini (baca: jam 9) gue baru balik ke kosan selesai kuliah pak Togu, sebenernya gue udah buru-buru pulang soalnya pengen nonton acara idol-idol itu. Tunggu sebentar, siapa Togu? musuhnya shincan ? Bukan, pak Togu adalah dosen yang kata cewe-cewe di kelas, dia dosen ganteng. Gue bingung, entah cewe-cewe di kelas yang odipus complex  semua atau gara-gara kuliah malem jadi muka dosennya ngga keliatan. Padahal menurut gue sih, biasa aja. Cuman  rambutnya emang agak mirip sama rambut gue, sih. Mungkin gara-gara itu dibilang ganteng.

Gue masuk rumah dengan grasak-grusuk, nyalain dispenser untuk memasak makan malem khas anak kosan—super bubur. Kenapa super bubur, bukan indomie? Sederhana sih, soalnya itu bubur (seenggaknya mirip nasi), dan itu super. Kali aja sehabis makan itu, gue jadi manusia super. Bisa ngilang, jadi berotot, bisa mencret kalau kebanyakan makan bubur.

Setelah gue meracik si bubur ini, gue langsung masuk ke kamar abang gue—tv hanya ada di sana—rencana mau nonton idol, dan gue SHOCK. Guys. SHOCK ABEEEESHH!!??. *ceritanya pakai intonasi*

Kenapa? soalnya... soaaalnyaaa.... *jengjengjengjeng*

Soalnya ada cewenya abang gue, jadi gue ngga bisa nonton idol. Sempak. Lebih sempaknya lagi, mereka lagi nyetel idol-idol itu. Walhasil, gue cuman denger suara rintihan orang nyanyi dari kamar abang gue menuju kamar gue. Kurang lebih suara yang gue dengar seperti ini: ‘Auuu… eja.. uuhh.. an aaakisaa angkiiiit.. saaa.. yang kamu geseran dong duduknya, ih senggol-senggol deh, genit!’

Daripada gue nguping orang pacaran dan malah emosi sendiri, gue tutup pintu kamar. Dan akhirnya malah ngenat-ngenet ngga jelas sambil mandangin blog gue yang belom ada isinya (berasa besok ngga ada tugas kuliah).

Oh iya, ngomongin tugas, sebenarnya malam ini gue harus ngerjain tugas dari salah satu mata kuliah "favorit" di kampus. Nama mata kuliahnya Ekonyet. Ekonyet merupakan gabungan dari ekologi hutan dan monyet yang ada dipikiran gue pas masuk hutan waktu praktikum ekologi. Tugasnya aneh-aneh dan banyak parah, dan yang lebih parahnya lagi, gue belum buat sama sekali. Wong, daritadi malah dengerin suara-suara ngga jelas. Hehe.

Mata kuliah kampseupay ini selain banyak tugas,  tugasnya suka ngga masuk di akal. GILEE AJAA, masa udah dikasih teknologi canggih-canggih yang namanya komputer sama laptop, laporan praktikum harus dibuat tulis tangan, pakai pulpen biru! mana pakai margin - marginan lagi. Sekalian aja pakai font wingdings biar gue belajar gambar juga. Emang mereka ngga mikir apa, kan kasihan orang udah usaha nemuin teknologi untuk mempermudah, kitanya malah mempersusah. Oke, yang ini sepik doang.

Dan yang lebih ngeselin daripada yang ngeselin adalah: asprak. Asisten praktikum mata kuliah ini sudah pada tua. Gue taksir umurnya mungkin sepantaran sama Opa Felix yang sering nongol di dahsyat. Sikapnya sok galak, muka dikucel-kucelin, suka goda wanita. Ini asprak semacam tukang jagal yang genit, lagi begok. Kalau lagi nerangin materi, gue gertak dikit dengan pertanyaan, dia panik. Kebanyakan dari mereka langsung gemeteran, mukanya pucet terus keringet dingin. Biasanya ngga lama setelah ditanya, mereka langsung masuk ke ruang asprak untuk rembukan, mengatur rencana untuk matahin leher gue. Cehmen kali.

Dan karena sampai sekarang Allah belum menurunkan wangsitnya untuk ngasih niat gue buat ngerjain laporan Ekonyet, dan juga karena cewe abang gue udah pulang, maka dari itu gue harus cek kamarnya, siapa tau ada bau-bau aneh. Eh bukan, maksud gue mau cek acara idol-idol itu sambil lanjut ngabisin bubur gue.
Share:

1 comment:

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/