Saturday, June 9, 2012

Gosip Emak - Bude


Pagi-pagi banget pas gue masih bau iler tadi, gue disuruh buru-buru mandi dan nganterin nyokap ke rumah sodara. Sekonyong-konyong sodara gue ulang taun hari ini. Belum sempat ngulet-ngulet manja, gue langsung dilarikan ke kamar mandi oleh Nyokap. Dita namanya, dia ulang tahun  yang ke, emm.. ngga tau gue lupa, pokoknya masih kecil. Hehe. Kita datang berdua doang. Ternyata sewaktu kita sampai di sana, dia malah belum mandi. Alhasil dia hanya mengumpet di kamar. Ngga mau keluar. Kampret, kembalikan waktu ngulet-ngulet manja gue.

Di sana Nyokap ngobrol  seru sama bude gue. Seperi lazimnya emak-emak ketemuan, mereka ngerumpi dengan khidmat. Nyokap gue terkadang ketawa, terkadang kaget, terkadang mendadak sedih. Gue bingung ini mereka ngobrol apa latian akting.

Nyokap :  *muka centil* Itu si anu (sodara gue yang lain) ke mana ya, ko dia ngga pernah main-main lagi sih sama kita?
Bude : Ngga tau tuh, dia mulai sombong sekarang, ngga kayak kita-kita ini. Hihihi.
Gw : ...
Nyokap : Ini si Dita mana nih yang lagi ulang taun, ayo dong keluaaaar. Pasti masih bau iler yaaa. Hihihi.
Gw : ...
Bude : Adi kenapa, ko cuma diem aja daritadi?
Nyokap: Tau nih si adi belum makan kali, Hihihihi.
Gw : Bu, Ade sebenarnya pengen ikut ngobrol (gue kalau di rumah dipanggil adek). Tapi...
Nyokap: Aaaaah, lapeer yaaa pengen minta makaan, malu - maluiin kamu ah. Nanti aja, makan di rumah.
Bude : Udaaah ambil aja di dalam, Di. Masih kaku aja sama Bude. Hihihi.
Gw : Aku ngga lapeeeer, Aku pengen ngobrol juga, tapi gimana mau ngobrol, KALIAN PAKE BAHASA JAWAA, ADEK MANA NGERTII!!? HAHAHA HIHIHI AJE LU PADE.

Keadaan langsung hening. Selang berapa lama, mereka lanjut ngobrol.

Sampai  di suatu pembicaraan yang gue lumayan ngerti—mereka ngomong ngga full jawa lagi. Mereka membahas mengenai orang-orang yang kurang inisiatif di keluarga besar kita, Bude gue nyebut menantunya (om gue), si anu, si anu,  (gue ngga hafal nama sodara), dan yang terakhir doi nyebut nama Bokap. Setengah ngomel tapi setuju, Nyokap mengiyakan. Untung Bokap waktu itu ngga ikut, kalau ikut ya nggapapa.

Gara-gara omongan itu, gue jadi berpikir aktivitas apa aja sih yang dikerjain Bokap kalau lagi di rumah. Sampai-sampai dianggap kurang inisiatif.

Pertama, Bokaplah yang menurunkan gen afro ke rambut gue ini. Hobinya yang mistis-mistis. Mungkin sewaktu muda dulu, dia ingin ikut main film di serial "Pemburu Hantu". Acara tv jadul yang kerjaannya masukin setan ke dalam botol. Karena ngga kesampaian, sekarang kalau di rumah kerjanya cuma tiduran di kursi panjang di depan tv ruang keluarga sambil baca majalah misteri. Entah apa korelasinya, yang penting keliatan sangar.

Pas kecil gue sempat takut, majalah apa sih yang dibaca Bokap, ko covernya serem banget. Kebanyakan gambar sungai atau danau atau rawa  yang dibuat abstrak. Ini antara serem atau emang gambarnya yang jelek gue kurang paham.

Setiap gue tanya dia baca majalah apa, Bokap gue cuman diem. Akhirnya gue inisiatif buat ngambil salah satu majalah secara diam-diam. Pas gue buka halaman demi halaman, lembar demi lembar, setan demi setan, dan iklan viagra demi iklan viagra. Gue mendapat pencerahan. Ternyata buku itu ngga seserem yang gue duga, malah di dalam buku itu kebanyakan iklan obat. Iklannya aneh-aneh. Contoh iklannya seperti ini, ‘Ki anu, memperpanjang alat kelamin pria! Dijamin, nyoss! Ngga percaya? Lihat sendiri punya aki!’

Abis itu gue ngga penasaran lagi. Sialan gue pikir isinya setan semua. Pantes Bokap demen.

Bokap jadi mistis karena baca-baca majalah gituan. Pernah dulu ketika Abang gue SMA kelas 3, dia ingin main ke Puncak sama temannya. Rencananya nginep sehari ntuk merayakan perpisahan kelas. Tapi, Bokap yang panik karena takut Abang gue salah pergaulan, akhirnya engga ngebolehin. Berhubung jiwa muda abang gue lagi tinggi-tingginya, dia protes, "Yaelah, Pak. Kapan lagi sih kalau ngga sekarang? Perpisahan kan cuman sekali!" Abang gue ngoceh  sambil nyiapin barang-barang.  "Ya Taun depan kan bisa, kamu aja belum tentu lulus." jawab Bokap datar sambil mengasah gesper kesayangannya. Gue yang saat itu masih kelas 1 SMA, ngga ngerti apa -apa, masih polos dengan muka tanpa jerawat ini hanya bisa diem menyaksikan dan mendengarkan ucapan tragis dari Bokap.

Bokap kemudian nyamperin Abang gue yang lagi beres -beres baju untuk dibawa ke Puncak lalu menaruh kedua tangannya ke atas kepala Abang gue. Dia komat-kamit ngga jelas, memusatkan seluruh pikiran dan tenaga dalam (ngakunya) ke kedua tangannya yang justru malah lebih keliatan kayak dukun santet. Ngga lama, Abang gue langsung diam. Ngga lanjutin beres-beres dan well, ngga jadi ikut acara perpisahan kelas. Keren.

Yah, setelah dipikir-pikir, Bokap selama ini di rumah ya kalau ngga nonton tv, tidur, mainan remote, ya baca majalah itu.Yaaa cukup banyak lah aktivitasnya, ada empat jenis kegiatan kalo diitung -itung. Empat. Banyak palelu pitak.

Ternyata kurang inisiatif dan males ngga jauh beda.

Dan harusnya kau sadar Ayah ku tercinta, saat kau menceramahi ku dengan topik "rajin lah anakku," gen malas itu muncul dari urat nadi mu. Jiwa -jiwa kampret yang kumiliki tidak lain tidak bukan bersumber dari dirimu.


Oleh: Sepikan anak malas sejati


Share:

2 comments:

  1. deek mana gesper kulit ayam bapak #kabur

    ReplyDelete
  2. Teman unknown ku yang bangkai, gesper kulit ayam bokap gue udah disate sama nyokap. katanya sate kulit enak loh

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/